Rabu, 09 November 2011

kebudayaan NTT - Tgs IBD

 

Budaya Nusa Tenggara Timur Seni Kebudayaan Tradisional Daerah NTT

Budaya Nusa Tenggara Timur Seni Kebudayaan Tradisional Daerah NTT - Indonesia sangat kaya akan seni dan budaya. Kalau sebelumnya pernah di tulis tentang budaya Indonesia dari propinsi lain yang ada di Indonesia, Propinsi Nusa Tenggara Timur yang terdiri dari beberapa pulau seperti pulau Flores, Sumba, Timor, Alor, Lembata, Rote, Sabu, Adonara, Solor, Komodo dan Palue memiliki kebudayaan yang unik. Ibukota dari Nusa Tenggara Timur adalah di Kupang, Timor Barat.

Nusa Tenggara Timur memiliki kekayaan serta keanekaragaman seni budaya. Latar belakang dari kebudayaan masyarakat yang ada di NTT hampir sebagian besar sudah terbiasa dengan yang namanya menari atau melantunkan lagu-lagu pada saat melaksanakan upacara adat.




Seni dab Budaya Nusa Tenggara Timur :
Lagu daerah yang berasal dari propinsi NTT : Anak Kambing Saya, Oras Loro Malirin, Sonbilo, Tebe Onana, Ofalangga, Do Hawu, Bolelebo, Lewo Ro Piring Sina, Bengu Re Le Kaju, Aku Retang, Gaila Ruma Radha, Desaku, Flobamora, Potong Bebek Angsa

Alat Musik Tradisional Nusa Tenggara Timur :
Sasando, Gong, Tambur, Juk Dawan, Gitar Lio merupakan nama-nama alat musik yang berasal dari NTT. Salah satu alat musik yang banyak di kenal masyarakat umum di Indonesia tentang alat musik yang ada di Nusa Tenggara adalah Sasando. Alat musik ini adalah sebuah alat instrumen petik musik. Asal dari Instrumen musik dari pulau Rote, Nusa Tenggara Timur.


Upacara Adat Di Nusa Tenggara Timur :
Upacara Adat Reba dari NTT ini merupakan upacara adat yang bertujuan untuk memberikan penghormatan dan juga ucapan rasa terima kasih kepada jasa para leluhur. Upacara ini biasanya selalu diadakan setiap tahun baru tepatnya di bulan Januari atau Februari dengan hidangan utama berupa ubi.

Selama upacara adat Reba juga di iringi dengan tarian dengan penari menggenggam pedang panjang (sau) dan tongkat warna-warni yang di bagian ujungnya dihiasi bulu kambing warna putih (tuba). Upacara adat tradisional Reba ini biasanya diselenggarakan selama tiga sampai empat hari.Tentu masih banyak lagi seni dan budaya dari Nusa Tenggara Timur yang harus di lestarikan dan bisa untuk memajukan  wisata indonesia

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar